Sejarah Dunia Sihir-Vinacea Hoshisora

Berikut ini essay tahun pertama oleh Vinacea Hoshisora tahun ajaran 1974-1975

Pada awalnya, kaum penyihir dan kaum non-penyihir, atau yang biasa penyihir sebut dengan Muggle, hidup berdampingan dengan harmonis dalam suasana yang aman dan tenteram. Mereka saling percaya satu sama lain dan sebisa mungkin menghindari permusuhan di antara dua kaum. Bukti dari hal tersebut adalah di Mesir Kuno, para penyihir dihormati oleh para penduduk Muggle. Pada saat itu, Muggle sama sekali tidak takut pada penyihir, mereka percaya kalau kaum penyihir menggunakan kekuatan sihir mereka demi kebaikan atau pada saat-saat terdesak, tidak seperti Muggle pada zaman sekarang yang langsung takut dengan segala sesuatu yang berbau sihir.

Keharmonisan kedua kaum ini berlangsung selama berabad-abad. Namun pada suatu waktu, Muggle mulai beranggapan kalau Para Penyihir tidak lagi menggunakan sihirnya untuk berbuat kebaikan, melainkan untuk menguasai para Muggle, selanjutnya menguasai dunia dan kemudian menghancurkan dunia Muggle. Kecurigaan kaum Muggle ini, membuat hubungan di antara kedua kaum retak. Kedua kaum mulai saling memisahkan diri satu sama lain. Keributan dan peperangan pun mulai terjadi di antara kedua kaum. Tidak sedikit dari kaum Penyihir yang dianiaya dan disiksa oleh para Muggle tersebut.

Peperangan dan pertempuran yang terjadi di antara kedua kaum semakin hari semakin sengit dan berbahaya. Maka, empat orang penyihir yang dianggap sebagai penyihir paling kuat pada zaman itu, (Godric Gryffindor, Rowena Ravenclaw, Helga Hufflepuff dan Salazar Slytherin) memutuskan untuk membentuk sekolah sihir dimana para penyihir muda akan belajar dan dilatih untuk menggunakan sihir dengan baik di sekolah itu. Mereka akan diberikan berbagai pengetahuan mengenai sihir dan hal-hal yang berhubungan dengan sihir dan juga tentang Muggle. Mereka juga akan diberikan pengajaran bagaimana cara mengendalikan sihir mereka agar tidak tak terkendali dan menyebabkan hal yang buruk. Sekolah ini dibangun dan diberi sihir perlindungan sedemikian rupa hingga jauh dari campur tangan Muggle. Sekolah sihir ini, Hogwarts, dibangun sebelum awal dari masa millennium.

Dari tahun ke tahun, perang terus berkecamuk dan bertambah parah di antara kedua kaum tersebut. Bahkan pada abad ke-14, Muggle yang sudah mulai ketakutan akan kekuatan sihir mulai melakukan pembakaran pada penyihir-penyihir yang mereka tangkap. Hal ini tidak terlalu menjadi masalah bagi para penyihir karena mereka bisa menggunakan mantra Pembeku Api untuk mengantisipasinya. Namun, karena kondisi yang terus memburuk, sekitar tahun 1600-1700, kaum penyihir akhirnya mengambil tindakan untuk menyingkirkan para Muggle dari komunitas sihir. Hal ini dilakukan untuk mencegah terjadinya perang lebih lanjut dan bertambahnya korban dari kedua belah pihak.

Pada tahun-tahun terakhir, terjadi perubahan pola pikiran pada beberapa penyihir. Mereka mencoba untuk menghentikan pertikaian yang sudah terjadi diantara kaum Muggle dan kaum penyihir selama berabad-abad, dan mencoba untuk menyatukan kembali kedua kaum seperti sedia kala, dimana kedua kaum tersebut hidup rukun dan saling menghormati satu sama lain.

Published in: on Juni 29, 2008 at 10:02 am  Comments (1)  

The URI to TrackBack this entry is: https://perkamenpenabulu.wordpress.com/2008/06/29/sejarah-dunia-sihir-vinacea-hoshisora/trackback/

RSS feed for comments on this post.

One CommentTinggalkan komentar

  1. emang bener ya….. ,andai aku jadi godric grifindor …!!! ha..ha..ha, ngehayal kalii


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: